KotaKardus

KotaKardus Ep. 2| Cak Cek Cok LGBT

By  | 

KotaKardus – Di negeri Kotak Kardus sedang ramai pembicaraan mengenai berbagai isu, mulai dari korupsi, banjir, pilkada, hingga LGBT. Dari berbagai isu tersebut, LGBT berhasil menjadi trending topic masyarakat Kotak Kardus. Semua orang membicarakan hal ini, ada yang pro ada yang kontra, termasuk kedua sohib gue ini, Cek dan Cok.

Cok: Cak, gimana kabar? Lama ga ngumpul nih!

Gue: Iya bro, sekarang kan udah ketemu, hehe, btw Cek dimana? Ga keliatan

Cok: entar nyusul bro, bentar lagi

Kami bertiga memang sering ngobrol mengenai semua hal. Meski kami sering beda pendapat, diskusi kami selalu mengalir bak air keran mengisi ember cucian bocor. Sangat menarik dan dinamis, dari hal sepele hingga hal besar salah satunya topik menggelitik ini, LGBT.

Cok: Sebel banget gua, kenapa si postingan di timeline FB gua anti-LGBT semua, seneb.

Gue: Yailah, masih aja. Kalo ga suka ya jangan dibuka, hehe

(Sambil membuka smartphone-nya, Cok menunjukkan salah satu artikel surat kabar anti LGBT, Replika)

Cok: nih bro, baca..

Gue: udah, terus kenapa?

Cok: Ya, gua heran aja, kenapa si Replika ini sampe segitunya, sampe ada #DaruratLGBT segala

Gue: Ya, terserah merekalah, kan kebebasan berpendapat, emang menurut ente gimana si Cok?

Cok: Menurut gua si, setiap orang punya hak masing-masing untuk menentukan hidupnya, tubuhnya, agamanya, termasuk pilihan orientasi seksualnya. Ngapain riweh amat orang-orang mengusik dan mengucilkan LGBT? It’s not fair. Urus hidup lo sendiri!

Gue: Hmmm gitu ya.

Tiba-tiba Cek berada disamping gue, dengan wajah penasaran dan excited

Cek: Pasti lagi ngomongin LGBT ya….

Cok: Iye

Cek: Menurut gue si udah pemerintah harus tegas kalo LGBT itu emang merusak, bisa nular, dan bertentangan sama moral dan agama. Secara negara kite sila pertama udah Ketuhanan Yang Maha Esa.

Cok: Ini lagi bocah mirip si Replika! (Cok agak sinis)

Gue: Bro bro, kita kan sering diskusi, udah diskusi aja gausah baper, hehe

Cok: Iye sorry. Kalo gua si Cak ama lo Cek, gua selalu berpandangan yang pertama, kalo tiap orang punya hak menentukan hidup mereka sendiri gausah saling ganggu. Yang kedua, pemerintah itu mustinya juga jaga hak minoritas kaya di negara-negara maju itu. Affirmative action kaya gitu dibutuhin Indonesia! Yang terakhir, lo ga liat tuh negara-negara yang legalin pernikahan sesama jenis gimana indeks kebahagiaannya? Tinggi bro, tinggi!

Sambil seruput kopi langganan, Cek mulai mengernyitkan dahinya dan menunjukkan raut wajah siap berargumen.

Cek: Bro2, lo baru belajar ideologi negara orang ye? Latah amat. Kalo menurut gue si gini, buat argument lo yang pertama, (“tiap orang punya hak menentukan hidup mereka sendiri gausah saling ganggu”) kalo emang semua orang punya hak untuk menentukan hidup mereka sendiri dan gausah saling ganggu, kenapa si LGBT ini ganggu ketenangan mayoritas? Kan lo tau Indonesia itu negara dengan Ketuhanan Yang Maha Esa, jangan menutup mata lah kalo mayoritas juga punya hak untuk merasa aman dari gangguan sebuah pergerakan.

Cok: ga adil dong, berarti selamanya minoritas kaya LGBT ga bakal dapet tempat di masyarakat

Cek: Emang lo pernah liat LGBT dipasung di Indonesia? Dikebiri? Diusir? Pernah? Engga kan. Lebay amat

Cok: Ya mereka dikucilkan, itu ga adil, kenapa masyarakat menganggap itu menyimpang

Cek: Bro, Allah itu menciptakan Adam sama Hawa untuk berpasangan, bukan Adam sama Tono yang berpasangan. Jadi wajar ga, masyarakat menolak? Wajarlah. Coba deh sekarang pikir, apa yang penggiat HAM dan LGBT katakan beserta logikanya itu adalah “perceived value” mereka karena tersepona sama “ke kecean logika liberal”. Nah, masyarakat yang beragama dan mempelajari agama pasti tau kalo itu buruk, jaman dulu kaum nabi Lut udah dibinasakan karena itu, itu “Perceived value” masyarakat. That’s also right of people, not just individuals!

Cok: Ya harusnya, mayoritas itu ngertiin dong

Cek: Lah terus minoritas gamau ngertiin mayoritas? Gini bro, buat jawab argument kedua lo. Sebagai pemikir liberal pasti lo tau yang namanya “Social Contract” dimana setiap warga negara itu memandatkan suara mereka biar pemerintah menjalankan aspirasi rakyat. Nah, sekarang lo pikir, kalo diitung secara proporsional gedean mana kontribusi mayoritas sama minoritas? Mayoritas lah, That’s why, affirmative action itu terlalu lebai dan childish buat dipaksain di negara kite.

Cok: Terus jadinya minoritas selalu termarjinalkan gitu? Wow. Jadi kebebasan berpendapat dan kebebasan individual ga jalan dong bro

Gue: Hoamm, ngantuk gue

Cek: Et dah Cak, nih kopi. Cok, Itu masalahnya, pola pikir liberal itu ibarat otak anak-anak yang ga ngerti apa-apa, semau sendiri! Ga ada kebenaran hakiki yang terdefinisi dengan jelas di orang-orang liberal. Everything debatable, tergantung siapa yang ngomong dan sekuat apa argument dia. Jadi ibarat air diatas daun talas, ga jelas

Cok: Lha emang kalo agama gimana mikirnya? Main patuh aja sama Kitab Suci sama Hadits

Gue hanya bisa mendengarkan mereka berdua, yak arena gue juga punya tugas buat besok, sambal dengerin dikit2.

Cak: bro, gue sambil kerjain paper ya, tinggal ketik ini, gue dengerin aje lu pada ngomong.

Cek: Selow bro, Gutlak. Kembali ke laptop Cok. Kalo gue as a Muslim selalu berpikir based on ajaran agama gue dengan pegangan Qur’an dan Hadits yang kebenarannya hakiki. Makanya kalo gue bawa-bawa Ayat Qur’an ke lo ga bakal lo dengerin, karena liberal ogah diskusi agama, alergi. Nah, jadi metode dan cara berpikir gue ya dimulai dari kebenaran yang udah fix, dan entah kenapa gue selalu mendapatkan rasionalisasinya sebagai bonus. Itu kenapa gue yakin dengan pendirian gue, gue punya landasan jelas. Orang ngerjain paper aja musti ada referensi, itu dari manusia, nah gue dari Allah bro dan Islam selalu memerintahkan ummatnya untuk berpikir, jadi kita ga ikut-ikutan doang lah.

Cok: udeh2 bawa agama lagi dah

Cek: Ya kan lo tanya, gue jawab, haha.  Oh iya bro, soal klaim lo yang terakhir itu. Gini deh bro, lagi-lagi pengukuran begituan itu gabisa jadi satu-satunya ukuran dan belom tentu valid. Lo anak ekonomi kan pasti tau soal GDP, emang GDP gede semena-mena gambarin kalo warganya sejahtera, kagak kan? Nah sama, Indeks kebahagiaan juga bukan measurement sempurna. Lagian emang mereka bahagia karena hal legalin LGBT? Berapa persen si pengaruhnya? Mereka itu bahagia karena kecukupan, ga banyak masalah di negaranya. Nah sekarang kalo lo berpikir kalo LGBT didukung pemerintah dan ada pernikahan sesame jenis, ada berapa banyak orang tua yang bakal stress mikirin anaknya yang “kejeblos” ke dunia LGBT? Itu indeks kebahagiaan?

Cok: Ya, harusnya mayoritas itu berlapang dada dong sama LGBT, ga seenaknya begitu, bullying, menyudutkan,

Cek: Ya balik lagi, yang mulai masalah duluan siapa? Kalo LGBT tau negara Kotak Kardus itu incompatible, ngapain iseng-iseng deklarasi? itu mengusik ketenangan mayoritas tau. Sama aja kayak minoritas kaum pedofil yang nyerang anak-anak, kalo mereka deklarasi, lo masih mau diem?

Cok: idih amit-amit dah, kasian anak gue nanti. Ya terserah lo dah, pusing gue. Gue si tetep ga setuju LGBT di marjinalkan sampe dibully

Cek: Ya kalo gue pribadi si ga pernah benci orangnya, ga juga mau bully orangnya. Gue benci sama perilakunya, tapi gue lebih insecure dan makin benci ketika dia ngajakin orang buat jadi komunitasnya. Logikanya gimana caranya mereka memperbanyak orang kalo ga pake nularin kecenderungan ke orang lain? Kan mereka ga bisa saling membuahi dan beranak. Aneh-aneh aja.

Gue: Alhamdulillah, selesai juga. Lo pada baru selesai juga ya, haha

Cok: Aus gua, ngebul ini otak

Gue: Haha, minum tuh es teh. Intinya si kalo dari gue pribadi, LGBT itu bukan buat Indonesia, kalo lo mau bebas ya sana pindah negara. Tiap negara ada aturannya. Dan gue lebih percaya lagi ketika gue hidup di bumi Allah, ya gue ikutin apa kata Allah. Tapi, balik lagi hidup kan pilihan, lo pilih ini atau pilih itu bebas! Asalkan lo bisa pertanggungjawabkan ke Allah di hari akhir nanti.

Cok: Etdah serem amat omongan lo. Dah ah balik aje yok, Pe-eSan lagi!

Diskusi kami akhirnya terhenti oleh PES 2015 yang menunggu kami di kosan Cok. Gue selalu merasa bersyukur punya temen macem Cek sama Cok karena mereka punya pandangan masing-masing. Gue selalu meyakini kalo bertukar pikiran itu hal terbaik daripada “gontok-gontokan”. Meski sebelumnya mereka seperti bertengkar, akhirnya PES menyatukan lagi kebersamaan kita. Negeri ini memang sangat unik, Cuma mendoakan yang terbaik buat semuanya. Udah dulu ye ceritanya! Salam Cek Cok!

 

 

2 Comments

  1. anon

    February 22, 2016 at 4:30 pm

    keren tulisannya! mengena banget, ikutan ngangguk ngangguk sama opini di wacana ini.

  2. Pingback: KotaKardus Ep 2 – Suberl.in

Komentar

%d bloggers like this: